Explore Tegal - Nostalgia Batu Ancik

7:39 PM Nur Mumtahana 0 Comments


Ada cerita lama nih. Cuma baru sempat di share aja. Kebetulan lagi kangen juga sama teman-teman jaman sekolah dulu. Sekarang semuanya udah mencar ke sana-sana. Tinggal saya aja yang masih setia tinggal di Tegal.

Foto di rumah Ida
Ida yang makin hari makin gendut sekarang tinggal di Subang. Pulangnya jarang-jarang, dan yang paling sedih adalah, beberapa kali dia pulang kampung tapi ngga sempat ketemu. Padahal pengin kangen-kangenan, makan soto bareng atau sekedar duduk bareng ngobrolin nostalgia masa-masa sekolah yang absurd.

Di mana ada Ida, di situ ada rivalnya. Dewi. Si sulung yang sering ribut sama Ida gara-gara ngobrolin berat badan. Ceritanya beberapa bulan lalu dia habis wisuda. Dan kangen pengin ketemu dia, pengin liat geregetnya kalo lagi sindir-sindiran sama Ida tentang badan yang makin hari makin melar. Mereka ngga tahu aja kalo sebenernya saya pengin punya badan kaya mereka.

Dan kurang lengkap kalo ngga ada Meida. Dia teman sebangku Ida waktu kelas XII dulu. Duduknya pas di depan saya. Jadi kalo ulangan kadang contek-contekan. Itu manusiawi. Mentang-mentang ngefans sama Harry Potter, sekarang Meida juga ikut-ikutan pakai kacamata. Hihihihi

Kadang, kalo Ida, Meida dan Dewi punya rencana pulang kampung ke Tegal, kita langsung kontek-kontekan. Ceritanya biar bisa nyusun rencana jalan-jalan. Atau paling ngga bisa main ke rumah salah satu di antara kita. Seringnya sih ke rumah saya atau ke rumah Ida.

Tiba-tiba waktu itu kita punya waktu satu hari penuh buat main bareng. Semuanya lagi bosen pergi ke kota. Bosen liat jalan raya yang panas dan asap kendaraan yang bikin mual. Akhirnya kita putuskan buat main ke rumah Ida. Rumahnya lumayan terpencil, di wilayah Kecamatan Balapulang. Bisa di bilang rumah Ida adalah tempat favorit kalo memang lagi nyari suasana yang tenang. Apalagi perjalan ke rumah Ida juga pemandangannya bisa bikin segera mata.

Let's start our journey
Kalo ke rumah Ida, kurang afdol kalo belum pergi ngancik (pergi ke puncak batu ancik). Konon katanya, dulu batu ancik adalah sebuah gunung api purba yang sudah meletus dan kini hanya tersisa pecahan-pecahan batunya saja. Lokasinya berada di kawasan Desa Harjowinangun, Balapulang. Saya sendiri pergi ke situ udah sampai empat kali. Tentu aja bareng Ida, dia orang yang paham daerah situ. Perjalanannya asik. Berasa kaya perjalanan mau naik gunung beneran. Lewat hutan-hutan kecil, lewat sungai, lewat sawah, kebun, bahkan kita juga mesti lewat jalan yang terjal dan licin. Untuk sampai di puncaknya, ada dua pilihan jalur. Jalur yang pertama kita bisa memutar ke arah kanan, dan jalur yang jadi favorit kami adalah lewat batu tegak lurus dengan kemiringan 90 derajat. Kebayang dong gimana rasanya naik bebatuan kaya gitu tanpa pengaman apapun. Deg-degan, tapi seru juga. Jadi berasa kaya atlet panjat tebing profesional. Atau lebih tepatnya seperti orang yang frustasi dan lupa gimana sakitnya kalo jatuh.

Lewat hutan-hutan(an)
Letwat sungai-sungai juga
Biarpun puncaknya ngga tinggi-tinggi amat, tapi lumayan nguras tenaga. Dan setelah melewati batu besar mirip tembok tersebut, semua rasa lelah kami terbayar. Gimana engga? Pemandangan yang ada di depan kami luar biasa indah. Sambil melepas lelah, kita bisa duduk-duduk sambil makan cemilan yang udah di bawa dari rumah. 

Akhirnya sampai jugaaaa
Ini dia pemandangan indahnya
Foto-foto dulu

Beruntungnya Dewi, bisa foto di spot yang paaasss banget
Sekali-kali foto dari atas biar ngga mainstream 

Nikmat yang luar biasa. Seengganya, setelah sekian ngga ketemu, kita bisa menghabiskan waktu berasama dengan perjalanan yang bener-bener berkesan kaya gini. Sampe sekarang, tempat ini masih jadi tempat favorit buat kita menghabiskan waktu senggang bersama.

Bersyukur sekali masih bisa diberi kesempatan buat kumpul bareng kalian. Tapi sangat disayangkan karena satu teman kami, Khumeroh ngga bisa ikut bareng. Dia ngga dapat waktu cuti. Jadi tim power rangers kami kurang satu personil. Semoga aja kapan-kapan kita bisa ke tempat ini bareng-bareng kaya waktu sekolah dulu.


0 comments:

Silakan tinggalkan komentar. Boleh kritik, saran atau apapun.. Jangan lupa untuk selalu menggunakan kata-kata yang santun. Terima kasih.