Yakin Lebih Baik Sakit Gigi daripada Sakit Hati ???

4:39 AM Nur Mumtahana 6 Comments

Sebelum curhat, saya mau mengutarakan penyesalan dulu. Ada satu hal yang bener-bener bikin saya menyesal sampe sekarang. Saya menyesal, kenapa waktu kecil saya bandel kalo disuruh gosok gigi. Dan sekarang, baru kerasa dampaknya.

Ngga pernah kepikiran buat bikin tulisan sambil nahan sakit gigi kaya gini. Mungkin bisa dibayangin gimana nulis sambil sambil merengek kesakitan. Sesekali ngolesin minyak angin ke pipi. Rempong bener kalo lagi sakit gigi.

Sejujurnya, sekarang nulis juga ngga konsentrasi. Perut lapar, tapi susah buat makan. Gampang emosi, boro-boro buat senyum. Sekarang pipi kiri menggelembung kaya orang lagi ngemut biji kedongdong.

Sakit gigi udah berhari-hari, dan belum sembuh juga. Padahal dalam sehari sikat gigi sampe lima - enam kali. Jelas frekuensi yang lebih banyak dari biasanya. Teman-teman sampe kesal karena sudah berkali-kali kasih saran begini-begitu. Sampe kasih daftar obat yang bisa buat mengatasi sakit gigi. Tapi sampe sekarang belum ada satupun yang saya lakoni. Saya memang bandel kalau disuruh ngobatin penyakit

"Obatnya pahit, kan?" tanya saya sama orang-orang yang ngasih saran obat ini-itu.

Jawaban yang sama dari sekian banyak orang, "Yang namanya obat ya pahit."

Itu dia alasan kenapa saya ngga suka minum obat. KARENA PAHIT. (titik)

Tapi lama-lama ngga kuat juga kalau harus nahan sakit gigi kaya gini. Nulis aja ngga konsentrasi. Bentar-bentar naik ke kasur, tiduran sambil merengek nahan sakit gigi yang rasanya aduhai, berasa mengguncang dunia. Trus oles-oles minyak angin. Walaupun minyak angin ngga bisa ngobatin, tapi paling ngga efek semriwing dan angetnya bisa sedikit mengalihkan rasa sakit di gigi.

Gigi geraham yang bermasalah selalu jadi bulan-bulanan buat penderitanya. Bahkan sakitnya ngga cuma di gigi. Merambat sampai telinga dan kepala. Di bagian gusi rasanya ada yang berdenyut-denyut, seolah-olah ada syaraf yang ditarik ulur. Dan efeknya sampai kepala. Cenut cenut ngga karuan.

Dalam hati berteriak, "Saya pengin dibius aja. Kalo ngga, sekalian aja dibedol ini gigi yang bermasalah" #sambil nangis guling-guling di kasur.

Buat orang-orang yang menjunjung tinggi prinsip "Lebih baik sakit gigi dari pada sakit hati", apa kalian benar-benar udah ngerasain sakit gigi? 

Kalo saya, jelas ngga setuju sama yang bilang lebih baik sakit gigi daripada sakit hati. Soalnya sakit gigi ngga kalah menyiksa. Bahkan kalau lagi sakit gigi, makanan enak pun rasanya hambar. Orang-orang tersayang juga jadi mendadak menyebalkan. Sebentar-sebentar bikin emosi. Berasa lagi PMS. Tahu sendiri lah gimana orang kalo lagi PMS. Senggol - bacok, begitu istilahnya. Kebayang ngerinya kan?

Seandaiknya kita lagi sakit hati, mungkin orang-orang yang ada di sekitar kita akan mencoba untuk menghibur. Tapi semua hiburan akan percuma kalau diberikan sama orang yang sedang sakit gigi. Orang sakit gigi ngga bakal peduli sama hiburan jenis apapun. Sekalipun hiburan yang bisa bisa bikin orang lain ketawa sampe sakit perut. Tetap aja, itu jadi sesuatu yang mengesalkan. Orang sakit gigi cenderung membeci semua hal yang ada di sekitarnya. Bahkan hal-hal yang biasanya sangat dia sukai.

Wuiiihhh... susah bener ya berhadapan sama orang yang lagi sakit gigi. 

Pernah juga nih suatu hari. Pas saya lagi meringkuk, bukan di tahanan, tapi di kasur sambil nahan nyeri di gusi. Tiba-tiba adik buka pintu kamar keras banget. Langsung deh, tanpa aba-aba, saya lempari adik saya pake bantal. Pendengaran orang yang lagi sakit gigi mendadak jadi begitu sensitif. Ada hal yang mengganggu sedikit, langsung menggugah emosi.

Tidak ada satupun hal yang bisa mengalihkan rasa sakit gigi. Karena cuma waktu yang bisa mengembalikan keadaan seperti semua #ngomong apa!

Kalo kalian udah pernah ngerasain sakit gigi, pasti bakal mikir, kayangnya ngga selamanya lebih baik baik sakit gigi daripada sakit hati. Karena kadang sakit gigi juga bikin kita pengin mati aja.

Saya curhat bukan tanpa tujuan nih. Jadi, intinya, buat teman-teman semua, khususnya buat adik-adik, saya cuma mau mengingatkan, jangan malas gosok gigi yah. Karena kalau malas gosok gigi, dampak jangka panjangnya bener-bener bisa bikin kita menyesal seumur hidup. Apalagi untuk teman-teman penggemar makanan manis. Segera bersihkan gigi setelah makan coklat atau makanan manis lainnya. Kalau gigi tetap bersih, tentu saja semakin kecil resiko mengalami sakit gigi.

Udah dulu ah curhatnya. Ini gigi makin sakit aja. Mau naik ke kasur dulu, trus oles-oles minyak angin. Berharap kalau setelah ini bisa tidur pulas dan begitu bangun sakit giginya udah hilang #ngarep bener.
 

6 comments:

  1. ah dua-duanya juga sakit banget gak ada mendingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... iya. namanya aja sakit. pasti ngga ada mendingnya :D

      Delete
  2. sakit gigi bikin emosi maunya marah2, sakit hati pinginnya nangis

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang namanya sakit emang ngga enak... bawaannya jadi pengin marah-marah dan nangis...

      Delete
  3. gak mau dua - duanya ... hahaha sakit gigi bawaanya pengen gebukin orang, sakit hati bawaanya pengen nembak orang .. sadiss banget ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sadis memang. Mirip kaya orang lagi PMS XD

      Delete

Silakan tinggalkan komentar. Boleh kritik, saran atau apapun.. Jangan lupa untuk selalu menggunakan kata-kata yang santun. Terima kasih.