Terlalu Banyak Bercanda, Baikkah ???

10:55 AM Nur Mumtahana 15 Comments

Hidup kalo mikirin yang serius-serius terus pasti bikin otak mendidih kaya sayur asem dipanasin. Bisa bisa rambut rontok dan jadi (maaf) botak. Orang yang terlalu serius ngejalanin hidup tanpa guyon juga biasanya kelihatan cepet banget tua. Penuaan dini memang seringnya disebabkan faktor pikiran. Bayangin aja kalo hidup mikirnya yang susah-susah terus, ya bakalan susah terus. Padahal bahagia itu salah satu cara biar awet muda loh...

Siapa sih yang ngga seneng kalo punya teman yang suka menghibur dan bikin kita ketawa? Kalo kita terlalu serius sama satu hal, kadang kita sampai lupa kalau sebenarnya dalam hidup kita juga butuh candaan biar otak ngga tegang melulu. Misalnya kita lagi sedih atau lagi mikirin satu masalah, jangankan ketawa, buat senyum aja susah. Tapi tiba-tiba ada salah satu kawan datang dengan membawa segudang candaan buat mencairkan suasana. Kalau di antara kita punya teman yang seperti itu, betapa beruntungnya kita.

Tapi, pernah ngga sih ngerasa dongkol juga sama orang yang kadang kalo bercanda keterlaluan? Bahkan saat kita seharusnya membicarakan sesuatu yang benar-benar serius, tiba-tiba dia melontarkan candaan-candaan yang sebenernya ngga perlu dikeluarin saat itu.

Sesuatu kalau ngga pada tempatnya memang kurang baik. Begitu juga sama yang namanya bercanda. Di satu sisi orang-orang mulai serius ngomongin sesuatu, dan ada aja yang tiba-tiba melontarkan candaan. Mungkin maksud si dia baik, ingin menghibur supaya ngga spaneng. Tapi kalau situasinya tidak pas, justru bisa bikin orang-orang dongkol.

Orang yang terlalu sering menganggap segala hal sebagai candaan kadang susah diajak ngomong serius. Lalu kira-kira gimana cara buat menyikapi sosok yang seperti itu? Apa kita harus biarin gitu aja? Atau kita justru harus menegurnya? Tapi kalau ditegur, kita jadi ngga enak sendiri. Soalnya kita juga tahu kalau maksud dari candaannya itu memang untuk menghibur. Jadi serba salah kan?

Kalau ditegur, takutnya dia malah tersinggung dan ngga mau bercanda lagi. Kita bakal kehilangan satu sosok komedian dalam hidup kita. Ya, walaupun bisa aja dia malah menganggap teguran kita 'juga' sebagai candaan belaka. Trus enaknya gimana ya?

Ada satu cara nih yang biasanya enak buat negur orang yang suka keterlaluan bercandanya. Tegur aja si dia dengan nada candaan juga. Biasanya kalau orang yang suka bercanda trus diajak ngomong serius, jadi makin ngga karuan. Biasanya begitu, walalupun belum tentu berlaku buat semua orang.

Tapi sebenarnya baik ngga sih kalau kita terlalu banyak bercanda?

Kalau ngga ngerugiin orang lain ya baik-baik aja. Tapi kita juga tahu, kalau sesuatu yang berlebihan juga kurang baik. Makan berlebihan, bisa bikin gemuk. Main berlebihan, bisa bikin males. Belajar berlebihan juga bisa bikin stress. Tuh kan, sesuatu yang berlebihan memang kurang baik. Begitu juga sama yang namanya bercanda.

Kalau kita susah untuk mengurangi porsi candaan, setidaknya cobalah untuk bercanda di waktu dan tempat yang tepat. Ketika kita bisa mengontrolnya, candaan kita bakal jadi sesuatu yang menyenangkan dan disambut baik oleh orang-orang di sekitar kita.

Begitu deh kurang lebihnya. Yang pasti, jangan buat hidup kita terlalu serius sama hal-hal yang berat. Ringankan dengan candaan, dan jadilah manusia yang bahagia karena masih bisa bercanda atau dicandain oleh teman-teman kita.

Hehehehe....



15 comments:

  1. Hidup gak usah terlalu serius. Bercanda mah boleh aja asal tau batas. Ntap!

    ReplyDelete
  2. Betul mbak. Segala sesuatu yang "Terlalu Banyak" itu emang nggak baik. Makan, main, kerja, ibadah, kalau semuanya terlalu banyak ya nggak baik. yang bikin jadi problema adalah ketika yang "terlalu" itu beda-beda penafsirannya bagi tiap orang. Kita merasa "terlalu" tapi orang lain belum tentu merasa begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setiap orang memang beda-beda. Yang penting kita mesti pandai menempatkan diri :)

      Delete
  3. bercanda disaat yang tepat terkadang sulit, kondisi orang yang tidak siap menerima candaan kita, bisa jadi boomerang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kita harus mulai belajar mengendalikan diri. Termasuk dalam hal candaan.

      Delete
  4. Terlalu banyak becanda jadi terlalu banyak tertawa. Terlalu banyak tertawa konon bisa mematikan hati. Intinya becandalah secukupnya dan tertawalah secukupnya, bercanda harus sesuai kondisi juga agar tidak ada yang tersakiti :D

    Salam kenal Mbak, mampir ke blogku juga ya :)

    ReplyDelete
  5. asal tahu tempatnya atau kepada siapa kita bercanda. kalau aku dan teman2ku sih kadang bercandanya keterlauan tpi krn kita tahu mereka gak akan sakit hati jd biasa saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udah biasa bercanda, semuanya pasti asik asik aja yahh...

      Delete
  6. Bener banget, kalau bercanda too much juga gabagus jugaaa gan
    Jangan lupa ya gan berkunjung ke blog sayaa www.juhariblog.com

    ReplyDelete
  7. Ajiiiib...!

    bener, bercanda memang perlu ya, tp emang kudu liat sikon juga orang yg kita ajak bercanda, kalo baperan yaaa dalam situasi apapun keknya klo yg lain nyaman2 aja dia enggak sendiri, so jangan ada baper diantara kuta yaa Han *ops hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju... Jangan ada baper di antara kita... hihihi :D

      Delete
  8. hidup itu jangan serius terus harus ada becandanya he

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar. Boleh kritik, saran atau apapun.. Jangan lupa untuk selalu menggunakan kata-kata yang santun. Terima kasih.